Beranda Nusantara Stop Hoax dan Provokasi Undang Undang Cipta Kerja, Wujudkan Indonesia Damai

Stop Hoax dan Provokasi Undang Undang Cipta Kerja, Wujudkan Indonesia Damai

331
0

PatriotSatu.com-Banten, Jumat (16/10/2020), AGAMA CINTA, Indonesia dalam beberapa hari ini tengah diganggu dengan keberadaan berita bohong (hoax) seputar UU Cipta Kerja serta ujaran kebencian (hate speech) dan provokasi yang menyebar viral diberbagai media sosial.
Ironisnya, hoax dan hate speech sulit dibendung di tengah kemajuan teknologi informasi.

Hoax UU Cipta Kerja ini malah dimanfaatkan kelompok radikal dan kelompok yang anti terhadap pemerintahan Presiden Jokowi untuk melakukan provokasi yang bertujuan untuk merusak Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Kelompok radikal sangat pintar memanfaatkan hoax untuk melakukan provokasi. Ini bahaya karena kelompok radikal ingin memecah belah NKRI bersinergi dengan para pembenci Jokowi. Untuk itu, kita harus bisa memperkuat diri dengan saling berbagi, saling menyantuni, saling mengajarkan yang baik. Juga jangan saling menghujat, jangan mudah percaya terhadap sumber berita yang belum tentu benar agar keberagaman yang ada di dalam bangsa ini tidak mudah terpecah belah,” ujar Gus Sholeh Marzuki Koordinator Agama Cinta.

Menurutnya, keberadaan hoax dan hate speech tidak lepas dari kultur masyarakat Indonesia kurang mau membaca dengan teliti dahulu sebelum shere, maka berita-berita yang beredar di media sosial susah dibedakan mana berita yang benar dan mana hoax, sehingga masyarakat kita banyak sudah yang tidak percaya lagi mana berita benar dan tidak. Itu terjadi karena terlalu seringnya berita hoax di media dan hate speech beredar di media sosial, yang akhirnya mudah terprovokasi.
Maka dari itu harus ada lembaga, komunitas atau golongan yang benar-benar bisa menjadi panutan bagi masyarakat dalam memerangi hoax dan hate speech agar tidak mudah terprovokasi.

“Lembaga agama, seharusnya bisa menjadi peranan penting dalam memerangi hoax dan hate speech, tapi akhir-akhir ini justru kenyataan terbalik, karena faktanya masih ada lembaga agama yang kadang juga menciptakan sebagian dakwah-dakwah yang memprovokasi. Ini sangat naif sekali,” ungkap Gus Sholeh.
Menurutnya, lembaga semacam itu jelas tidak mendidik dan tak mencerdaskan generasi bangsa.
Sebab, lembaga seperti itu tidak bisa membuat karakter orang menjadi jujur, santun, dan saling menghormati dalam bingkai toleransi beragama.

“Kalau hal semacam ini dibiarkan maka nanti yang terbina justru musuh. Padahal semua makhluk Tuhan itu saudara kita semua. Marilah saling menghormati, jangan menghujat satu sama lain,” imbaunya.
Untuk merealisasikan itu, Gus Sholeh dengan komunitas Agama Cinta mengajak seluruh manusia untuk saling berbagai, menyantuni, mengajarkan yang baik, dan tidak mudah percaya dengan sumber berita yang belum tentu benar.

Langkah ini dinilai bisa menjadi modal untuk menghilangkan atau meminimalisasi sikap dan perilaku menciptakan kebohongan.
Pemerintah juga diharapkan bisa membuat langkah tepat untuk meredam hoax dan hate speech ini.Caranya, pemerintah bisa menjadi sumber informasiyang benar.
Artinya pemerintah, baik pejabat atau lembaga, tidak boleh mengeluarkan pernyataan yang tak benar, atau pernyataan yang menimbulkan polemik yang mudah digoreng polemik tersebut yang akhirnya masyarakat terpovokasi dan terjadinya demo turun kejalan dan bila hebatnya hoax dan provokasi dari para provokator, akhirnya terjadi aksi anarkisme dan vandalisme.

Untuk lebih detailnya, silahkan mengikuti webinar kebangsaan lintas iman, yang dilaksanakan oleh AGAMA CINTA pada edisi 9, bertemakan INDONESIA DAMAI TANPA HOAX dan PROVOKASI.
Acara akan diselenggarakan :
Waktu : Sabtu,17 Oktober 2020
Narasumber : – Gus Sholeh Mz (Koordinator Agama Cinta)
~ Habib Ja’far Shodiq bin Yahya (Sufi Musafir)
~ Dr Esteria Manurung, M.Pd (Penyuluh Agama Kristen Kementerian
Agama RI)
~ Ws. Rudi GunawijayaKetua MATAKIN (Majelis Tinggi Agama Konghuchu
Indonesia)
– KH Muchlason Jalaluddin (Rois Syuriah PCINU Mesir)
~ Dr. Made Wilantara, M.Si (Praktisi Pemuda Buddhis Berkearifan
Lokal)
~ Ida Made Sugita, S.Ag., M.Fil.H (Rohaniwan Hindu, Kementerian
Agama, Dekorwil Pusat Koordinasi Hindu Indonesia Jabodebek)
~ Michael Seno Setiawan (Komunitas Katholik,Sekjen SANTALA (Barisan
Pencinta Pancasila)
~ Ruzi Sutiawan (Komunitas Goebok Indonesia) sebagai Moderator
[GSM]
Editor : Mar139

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here